Negarawan Terulung

Negarawan Terulung
YABhg Tun Dr. Mahathir Bin Mohamad, 88 tahun

Terima Kasih atas sokongan anda semua !

Isnin, Jun 22, 2009

Monyet Spesis 'Spontan' Yang Baru Ditemui.


Melalui gambar yang saya tampalkan diatas, para pembaca semua dapat melihat beberapa jenis atau spesis haiwan mamalia yang hidup berkeliaran didalam rimba hutan belantara yang datang dari satu kumpulan yang hampir sama seperti Ungka, Monyet Belanda, Kera, Beruk, Orang Utan, Baboon, Big Foot dan King Kong serta ada satu spesis lagi yang baru saja berjaya ditemui baru-baru ini menjadikannya sebanyak sembilan jenis setakat ini.

Setiap satu spesis haiwan mamalia ini mempunyai tabiat atau kebiasaan yang berbeza diantara satu dengan yang lain. Misalnya kera tabiatnya tidak sama dengan ungka dan begitu juga baboon tentu sekali tidak sama caranya dengan monyet belanda dari segala tingkahlaku dan sebagai.

Spesis kera ini memang semua orang tentu tahu tentang bagaimana kelakuan serta tabiat semulajadinya yang suka mengganggu tanaman seperti jagung, pisang serta buah-buahan lain terutamanya buah durian, cempedak, petai dan rambutan.

Berbeza dengan dengan spesis lainnya yang agak jarang untuk muncul seperti beruk dan orang utan. Beruk dan orang utan lebih suka berada ditempat tinggi diatas pokok serta jauh dari penempatan manusia sambil makan pucuk-pucuk daun kayu serta buah-buahan hutan yang ada terdapat dipersekitarannya.

Monyet belanda juga merupakan jenis yang memakan pucuk-pucuk daun muda seperti pucuk daun kayu pedada, pucuk daun kayu kelampu, pucuk daun kayu simpor serta pucuk daun kayu bakau yang banyak tumbuh disepanjang sungai yang berdekatan dengan pantai atau laut.

Baboon walaupun tiada terdapat dinegara kita, namun ianya juga termasuk didalam golongan monyet, kera dan sebagainya. Dari segi pemakanannya, spesis ini juga tidak jauh bezanya dengan apa yang dimakan oleh monyet belanda seperti gemar memakan pucuk-pucuk dan ranting-ranting dari kayu serta tumbuhan rendang yang terdapat dikawasan sekelilingnya.

Bagi ungka pula, spesis ini agak sukar untuk ditemui mungkin disebabkan spesis ini lebih selesa tinggal jauh dipendalaman hutan serta jauh dari gangguan manusia. Spesis ini juga hanya memakan buah-buahan yang terdapat didalam hutan serta tidak pernah mengganggu tanaman yang diusahakan oleh manusia.

Spesis orang utan pula yang lebih dikenali dengan sikap pendiam dan pemalu juga gemar memakan dedaunan muda serta ranting-ranting kayu. Orang utan juga mudah untuk dijinakkan dan senang untuk dijaga dan diuruskan serta mempunyai sifat yang suka dimanja dan dibelai.

Bagi hidupan yang lebih dikenali sebagai Big Foot atau tapak besar, walaupun kewujudannya sehingga kini masih menjadi tandatanya atau misteri dikalangan pengkaji hidupan liar, namun dakwaan tentang memang adanya makhluk ini semakin diperkuatkan lagi dengan cerita bahawa ada beberapa orang telah terserempak dengan makhluk ini disekitar hutan dalam negeri Johor serta penemuan tapak yang menyerupai tapak Big Foot di Daerah Daro dalam bahagian Mukah di Sarawak baru-baru ini. Apa-apapun kita akan tunggu hasil kajian serta penyelidikan para pengkaji hidupan ini kelak.

Bagi spesis rekaan manusia iaitu King Kong, itu hanyalah satu khayalan atau imaginasi para karyawan perfileman Hollywood semata. Tambahan pula King Kong sebenarnya memang tiada pernah wujud sebenarnya diatas muka bumi ini sebagai mana yang digambarkan dalam cerita-cerita atau filem-filem Hollywood. Tiada ada rekod yang mengatakan bahawa spesis telah pupus sebagaimana yang ditemui terhadap haiwan gergasi iaitu dinousor yang mana tulang-temulang sudah ditemui untuk menguatkan hujah bahawa dinousor memang pernah wujud sejak beribu tahun yang lalu.

Apa yang saya ingin cuba untuk membawa pembaca semua ialah untuk cuba mengkaji, menilai serta mengakui bahawa ada satu lagi spesis dari kumpulan yang sama dengan monyet, kera, monyet belanda, ungka, orang utan, baboon, beruk serta big foot telah berjaya ditemui didalam negara kita baru-baru ini. Penemuan itu telah berjaya dikesan pada 15hb. Jun 2009 yang lalu ketika Dewan Parlimen cuba untuk memulakan sidangnya pada pagi itu iaitu lebih kurang jam 10.00 pagi untuk membolehkan mesyuarat kedua penggal kedua Parlimen ke-12 diteruskan.

Ceritanya begini, sebelum sidang parlimen hari itu bermula...satu majlis ringkas telah diadakan, iaitu majlis angkat sumpah sebagai Ahli Dewan Rakyat yang baru untuk kawasan Bukit Gantang iaitu YB Datuk Seri Ir. Mohamad Nizar bin Jamaluddin. Pada peringkat awal majlis angkat sumpah itu berlangsung, ianya berjalan dengan sempurna dan tertib mengikut peraturan dewan. Tetapi selepas itu, iaitu kurang dari tiga minit selepas majlis angkat sumpah dan majlis menandatangani surat perlantikkan sebagai Ahli Parlimen yang baru, tiba-tiba YB Datuk Seri Ir. Mohamad Nizar bin Jamluddin, YB Nga Kor Ming, YB Datuk Ngeh Koh Ham, YB Mahfuz Omar serta yang lainnya telah hilang dari pandangan umum terutamanya dari pandangan ahli Yang Berhormat yang sedang berada didalam Dewan dan juga oleh Speaker Dewan YB Tan Sri Pandikar Amin Mulia ketika itu serta juga oleh sebilangan besar penonton tv1 yang mengikuti siaran lagsung dari rumah.

Secara tiba-tiba juga atau secara "SPONTAN" muncul spesis yang menyerupai beruk dan monyet didalam dewan dengan bunyi yang agak ganjil. Jika kera atau monyet, beruk, orang utan serta ungka kita pasti akan tau bunyi dia macamana. Bunyi kera atau monyet begini (kerahhh...ngoooo...kerahhh...ngooo), kalau orang utan akan berbunyi ...wakh,wakh,wakh,wakh,wakh!!!!...banyak kali.

Bunyi makhluk itu bermula dengan ungkapan yang hampir sama dengan apa yang disebut oleh manusia. Suara makhuk itu begini mulanya ; ( heeduuuppp!!!...heeduuuppp!!!... ...rakkkyaaattt!!!...rakkkyaaattt!!! ...booobarrr...DOOON !!! ..banyak kali juga suara makhluk itu berbunyi) ...sambil melilit sesuatu diatas kepala mereka.

Yang menjadi tandatanya disini ialah, kemanakah menghilangnya YB Datuk Seri Ir. Mohd. Nizar bin Jamaluddin dan rakan-rakan beliau itu ketika kera dan monyet itu secara spontan menyerbu masuk kedalam dewan serta mengeluarkan bunyi atau suara yang begitu ganjil sekali sebaik saja YB Datuk Seri Ir. Mohd. Nizar bin Jamaluddin selesai mengangkat sumpah. Apakah monyet serta kera itu muncul setelah terkena sumpah YB Datuk Seri Ir. Mohd. Nizar ?

Mungkin kerana sudah tidak tertahan lagi dengan suasana yang begitu kecoh dan bising sekali didalam Dewan ketika berikutan dengan kemunculan beberapa ekor monyet jadian itu, maka Yang Di Pertua Dewan Rakyat YB Tan Sri Pandkar Amin Mulia telah mengarahkan makhluk-makhluk itu dihalau keluar dari dalam dewan bagi meredakan keadaan yang seolah-olah seperti tidak terkawal. Keadaan didalam dewan kembali menjadi tenang selepas tindakan mengusir mereka keluar dilakukan.

Kepada pembaca semua, ada gambar mamalia ini yang spesis baru pertama kali ditemui saya taruh disebelah atas. Gambar itu saya perolehi dari rakan blog [Dimensi] saudara Jeffry di
http://jeffrydamien09.blogspot.com .Mungkin juga saudara Jeffry orang mula menemui spesis ini. Ada yang berpendapat spesis itu berasal dari Perak. Ada yang mengatakan datang dari Bukit Gantang, ada yang memberitahu berasal dari Taiping dan sebagainya. Tapi apa yang lebih penting sekarang ialah, bagaimana kita untuk menamakan spesis baru ini ? Apa nama yang harus kita bubuhkan untuk spesis baru ini ?

Namakan saja sebagai "monyet spontan". Macam mana, setuju ?
Posted by Picasa

2 ulasan:

PUTRA MERDEKA berkata...

salam,
setuju sesangat bro

hilbertmontell berkata...

ok Putra..,terima kasih.

Lepas ni kita panggil mereka Yang Spontan...

Arkib Blog