Negarawan Terulung

Negarawan Terulung
YABhg Tun Dr. Mahathir Bin Mohamad, 88 tahun

Terima Kasih atas sokongan anda semua !

Sabtu, Januari 16, 2010

Kisah burung layang cuba menyelamat Nabi Ibrahim

Ketika ramai pengusaha sarang burung layang-layang bersaing sesama sendiri membuka perusahaan mereka dalam industri tersebut di negara ini, saya mula terfikir akan satu perkara iaitu tentang kesannya terhadap nilai-nilai kemanusiaan yang pada diri mereka yang terlibat secara langsung didalam industri sarang burung ini.

Apa yang mula bermain didalam benak fikiran saya ialah apakah perusahaan ini tidak bertentangan dengan etika beragama atau juga dengan norma-norma kehidupan manusia itu sendiri jika nilai sejarah awal burung layang-layang yang menyimpan rahsia tersendiri termasuk hubungannya dengan manusia sejak dari awal kejadian manusia seperti ketika zaman para Nabi diambil kira.

Sebagai rujukan, cuba kita baca cerita burung layang-layang yang berusaha untuk menyelamatkan Nabi Ibrahim a.s dari dibakar sepertimana cerita yang saya petik dari satu laman web http://al-ahkam.net/forum09/viewtopic.php?f=103&t=37649.htm

Tersebut kisah mengenai burung layang-layang yang melihat Nabi Ibrahim a.s dibakar lalu mengambil air diparuhnya lalu dicurahkan keatas unggun api tersebut. Walaupun dia tahu bahawa perbuatannya tidak akan dapat memadamkan api tersebut, namun dia berusaha menegakkan kebenaran. Cerita ini secara tersendirinya tidak dapat dikesan kesahihannya. Wallahu'alam.

Begitu juga didalam cerita yang menceritakan bahawa burung-burung turut menangis tanda protes diatas peristiwa Nabi Ibrahim a.s dibakar. Terdapat seekor burung yang paling lemah dikalangannya telah terbang menuju kepada Nabi Ibrahim a.s dan dihalang oleh malaikat. Lalu burung tersebut berkata: "Tidakkah engkau tahu bahawa sahabat Allah sedang dibakar ? Walaupun aku tidak dapat menyelamatkannya, aku ingin menunjukkan simpatiku dengan bersamanya didalam api."

Namun demikian, kisah Nabi Ibrahim a.s dibakar ini dapat dilihat didalam kitab-kitab tafsir dengan merujuk kepada ayat 69 Surah al-Anbiya Ibn Kathir rh didalam kitabnya. Tafsir al-Quran al-Azhim (Jilid 3/225) menjelaskan bahawa semua binatang-binatang yang melata dimuka bumi ini cuba memadamkan api yang membakar Nabi Ibrahim a.s kecuali cicak, sebagaimana hadith riwayat ibn Hathim dari A'isyah ra. bahawa Rasullulah SAW bersabda: "Sesungguhnya Ibrahim tatkala dicampakkan kedalam api, semua binatang yang melata dimuka bumi ini cuba memadamkan api, kecuali cicak, kerana sesungguhnya dia(cicak) meniupkan api keatas Nabi Ibrahim..."

(Lihat juga Tafsir al-Munir, Wahbah al-Zuhaili, 9/93)

Riwayat ini menunjukkan bahawa setiap makhluk dimuka bumi ini, termasuk binatang, yang beriman dengan Allah SWT dan Nabinya Ibrahim, telah cuba berikhtiar menyelamatkan Nabinya. Yakin diatas kebenaran yang dibawa oleh Nabi Ibrahim a.s, dan kekalutan serta kezaliman yang dibawa oleh Namrud, mereka berusaha memadamkan api tersebut, walaupun pada hakikatnya mereka tidak berupaya memadamkannya.

Usaha ke arah menegakkan kebenaran ini walau sedikit pengorbanannya, mempunyai impak yang bernilai apabila kita bertemu Allah SWT dihari kiamat kelak. Wallahu'alam.

Cerita ini juga amat baik bagi dijadikan sebagai satu kisah untuk renungan kita semua. Kita lihat watak antara cicak dengan burung layang-layang dalam kisah ini yang paling jauh sekali berbeza.

Sebenarnya apa yang ingin saya hendak sampaikan disini ialah berupa satu pertanyaan, perusahaan ini satu perusahaan yang kelihatannya seolah-olah tidak adil kepada sumber yang memberikan keuntungan kepada pengusahanya.

Cuba fikir baik-baik, burung layang-layang ini memang tabiat semulajadinya ialah suka terbang dan tidak akan memerap didalam sarang untuk tempoh atau jangka masa yang lama sebagaimana haiwan peliharaan lainnya ini kerana ia akan sentiasa terbang semula untuk mencari makanannya sendiri. Jadi maknanya ialah dari segi pemakanannya burung ini tidak pernah membebankan pemilik rumah sarang burung mengenai bekalan makanan.

Oleh yang demikian, adakah adil pada pandangan kita apabila hanya hasil dari burung layang-layang itu saja yang diharapkan, sedangkan jika dikira dari segi makanan burung layang-layang itu, pengusaha atau pemilik rumah sarang burung layang-layang ini tidak pernah memikirkan soal untung ruginya kerana apa yang ada didalam fikiran pengusaha industri ini hanyalah hasil lumayan yang akan diperolehi dari sarang-sarang burung yang membuat sarang dirumah yang mereka bina.

2 ulasan:

Jeffry berkata...

SLM BRO..ARTIKEL KALI NI MMG MENARIK BRO. KDG2 TAK TERLINTAS DLM FIKIRAN KITA TENTANG HAL SEBEGINI. WLU PUN KECIL TP BISA MENDATANGKAN IMPAK YG BSR KLU KITA KURANG PRIHATIN ATAU X AMBIL ENDAH SAJE PERKARA2 SEMCM NI

hilbert berkata...

Salam Jeffery,
...dalam kehidupan ini, apabila manusia sesama sering bertelagah pandangan maka adalah elok untuk kembali kepada ajaran agama masing-masing.

banyak benda yang boleh dijadikan sebagai bahan rujukkan mengenainya disana...kita semua akan beroleh faedah dari segalanya

Arkib Blog