Negarawan Terulung

Negarawan Terulung
YABhg Tun Dr. Mahathir Bin Mohamad, 88 tahun

Terima Kasih atas sokongan anda semua !

Khamis, Disember 03, 2009

Buat pindaan pada perkataan yang digunakan ketika Majlis Angkat Sumpah

Cuba kita lihat dan perhatikan betul-betul samada perkataan-perkataan yang masih digunakan oleh semua wakil rakyat di Malaysia ketika melafazkan sumpah serta ikrar taat setia setelah berjaya dipilih sebagai Anggota Dewan tidak kira samada Dewan Parlimen ataupun Dewan Undangan Negeri masih lagi sesuai ataupun wajib untuk digunakan pada masa kini ataupun tidak.

"Dengan menyebut nama Allah,(perkataan Allah hanya untuk yang beragama Islam)
Tuhan Yang Maha Pemurah, lagi amat kasihan belas.
Saya, ..................................................................,
Setelah dipilih sebagai Ahli Dewan Rakyat/(Ahli Dewan Undangan Negeri)
Dengan sesungguhnya bersumpah,
Bahawa saya, akan dengan jujur,
Menunaikan kewajipan-kewajipan saya,
Sebagai yang demikian,
Dengan segala daya upaya saya,
Bahawa saya akan menumpahkan taat setia, yang sebenarnya kepada Malaysia,
Dan akan memelihara, melindungi serta mempertahankan perlembagaannya."

Namun jika kita melihat perlunya dipinda pada perenggan-perenggan yang tertentu sebagaimana yang disenaraikan pada ikrar taat setia itu, maka eloklah ianya dilakukan demi untuk menjaminkan agar semua Ahli Yang Berhormat apabila telah mengucapkan lafaz sedemikian ketika dalam Dewan maka secara sendirinya mereka akan terikat dengan perkara itu dan sekiranya mereka melanggar apa yang telah disebut ketika mengangkat sumpah, bermakna mereka sendiri yang harus dipertanggungjawabkan.

Cuma adalah lebih baik sekiranya ditambah lagi perkataan yang sekurang-kurangnya mampu untuk mengingatkan atau menghalang sesetengah wakil-wakil rakyat atau Ahli Yang Berhormat dari bertindak diluar kewajaran mereka selaku individu yang sedang berkhidmat sebagai wakil kepada rakyat kebanyakkan dan supaya mereka sentiasa menjaga tingkah laku dan juga sentiasa bertatatertib sesuai bagi seorang yang dikenali sebagai orang yang bergelar Yang Berhormat.

Apakata kalau ditambah pada penghujung perenggan terakhir seperti ini;

"Maka dengan ini saya juga bersumpah,
sekiranya saya didapati telah melanggar mana-mana ikrar yang pernah dilafazkan,
bermakna dengan secara sendirinya juga,
kelayakkan saya sebagai Ahli Yang Berhormat telah hilang,
serta dengan sendirinya keanggotaan saya sebagai Anggota Dewan juga turut terlucut bersama,
dan saya tetap akur bahawa pilihanraya kecil harus diadakan semula,"

Kita harus membuat sesuatu agar ada sesuatu yang mampu mengikat para wakil rakyat dengan apa yang telah mereka lafazkan ketika Majlis Angkat Sumpah dan kita harap mereka tidak hanya meletak apa yang telah mereka sebut ketika bersumpah hanya dihujung lidah saja tetapi mau tidak mau ianya harus disimpan jauh kedalam lubuk jiwa mereka.

Saya rasa terpanggil untuk menyentuh perkara ini apabila melihat perkembangan dari masa kesemasa yang melibatkan kelakuan yang memang tidak wajar dilakukan oleh setiap Anggota Dewan yang telah dipilih oleh rakyat sebagai wakil mereka tetapi dengan jelas seolah-olah perkara seperti mengingkari sumpah yang sudah dilafazkan seolah-olah menjadi sesuatu perkara yang sememangnya lazim diamalkan oleh mana-mana wakil rakyat terutamanya dari pihak Pakatan Pembangkang.

Kita lihat sajalah apa yang telah bekas Menteri Besar Perak YB Datuk Seri Mohd Nizar sejurus selesai saja beliau mengangkat sumpah sebagai Anggota Dewan Rakyat bagi kawasan Parlimen Bukit Gantang dulu, adakah kita fikir bahawa kejadian seumpama itu harus dibiarkan terjadi didalam sebuah dewan yang tempatnya dianggap sebagai mulia. Adakah mereka yakni wakil-wakil rakyat memahami apa yang telah mereka sebut ketika mengangkat tangan bersumpah ?

Kita juga boleh melihat bagaimana lagak bekas banduan yang telah dipilih oleh rakyat sebagai wakil mereka dan yang lebih menarik lagi telah dilantik sebagai Ketua Menteri. Aksi yang sepatutnya tidak dilakukan oleh seorang yang bergelar sebagai Y.A.B(Yang Amat Berhormat) tetapi telahpun berlaku. Apakah semua ini baik untuk diikuti oleh semua pemimpin pelapis pada masa yang akan datang ? Apa akan terjadi kepada negara kita jika ada pemimpin kita yang berkelakuan sebagaimana yang telah dibuat oleh YAB Lim Guan Eng ?

5 ulasan:

Jeffry berkata...

SLM BRO..PUAK FUCKATAN NI CKP MANIS DI LUAR, KELAT DI DLM BROO!. JGN PECAYA SGT LA DGN UCAPAN2 NAK BELI JIWA RAGA DIORANG NI. DIORANG SANGGUP GADAI MARUAH SBB NAK RAMPAS HAK ORG MELAYU DLM SENYAP. JAGA2 BRO

Jeffry berkata...

SLM BRO..PUAK FUCKATAN NI CKP MANIS DI LUAR, KELAT DI DLM BROO!. JGN PECAYA SGT LA DGN UCAPAN2 NAK BELI JIWA RAGA DIORANG NI. DIORANG SANGGUP GADAI MARUAH SBB NAK RAMPAS HAK ORG MELAYU DLM SENYAP. JAGA2 BRO

Local Fighter berkata...

Kalolah pindaan lafaz ikrar tu dibuat macam bro cadangkan, saya rasa setiap kali dewan bersidang pasti pilihanraya kecil dibuat.

hehe

antipkrsarawak berkata...

yeeezzzaaaa! aku setuju!!!!! 100%!!!

hilbert berkata...

Terima kasih Jeffery, Local Fighter and AntiPKRSarawak...

ini cuma cadangan, jika Datuk Seri Nazri Aziz setuju...sila angkat tangan dan usulkan di Parlimen, panggil semua YB-YB suruh mereka bahaskan ;-))

Arkib Blog