Negarawan Terulung

Negarawan Terulung
YABhg Tun Dr. Mahathir Bin Mohamad, 88 tahun

Terima Kasih atas sokongan anda semua !

Ahad, September 07, 2008

Memburu Kuasa Dalam Adegan "LOMPAT"

Sejak pilihanraya 8hb. Mac 2008 berakhir, dan semua keputusan sudahpun diketahui, tetapi masih ada lagi sesetengah pihak yang enggan menerima keputusan yang telah dibuat oleh rakyat majoriti. Dan bermula dari saat itu, kelihatan seolah-olah tiada lagi ketenangan apabila berbagai masalah timbul dan dengan tepat lagi memang sengaja ditimbulkan,mungkin bertujuan untuk menghuru-harakan suasana didalam negara. Perkara yang sudah termaktub sekian lama didalam Perlembagaan Negara yang kesemuanya telahpun dipersetujui secara bersama oleh tiga kaum terbesar di Semenanjung, serta penduduk peribumi di Sabah dan Sarawak sebelum menubuhkan Persekutuan Malaysia mula dipertikaikan. Hak-hak kaum tertentu mula diungkit, kepercayaan agama, budaya, rukun negara, lagu negaraku, bendera Malaysia mula dipersoalkan dan seolah-olah dipermainkan. Semua ini dilakukan adalah mungkin kerana dari rasa tidak puas hati sesetengah pihak yang bilamana mereka gagal mencapai apa yang di hajati. Setelah semua ini gagal untuk melemahkan Pentadbiran yang sedia ada, maka timbul pula isu "lompat parti". Perkataan "lompat" sering dikaitkan dengan katak. Katak juga sering dikaitkan dengan tempurung..(peribahasa; 'seperti katak di bawah tempurung') peribahasa tersebut bagi mereka yang hanya tahu keadaan di persekitarannya sahaja, tidak peka dengan perkembangan dunia luar. Lebih teruk lagi, apabila katak ini dikaitkan dengan ular, apa saja jenis ular. Biasa katak makan nyamuk dan sejenis belalang yang halus, ataupun lebih dikenali dengan panggilan kalkatu. Mengikut cerita dongeng dahulu-kala, "Ketika katak melompat dari satu tempat ke satu tempat,.dia berhenti di satu tempat untuk menunggu nyamuk muncul, namun dia tidak perasan yang tempat dia bergayut adalah ekor ular, kaki katak itu berpijak dihujung ekor ular,manakala tangan ular tersebut berpaut ditepi bibir ular",dalam hati ular berkata,..makanan aku.."pucuk dicita,ulam mendatang". Itu lah sedikit kisah dan nasib katak. Perkataan "lompat" ini juga, jika diamati betul-betul, ia bermaksud yang di atas terjun ke bawah atau melompat ke bawah. Jadi yang di bawah mustahil akan dapat terjun ataupun melompat ke atas, jika mampu pun tidak akan bertahan lama. Contoh paling sesuai, seseorang atlet lompat tinggi, walaupun dia berjaya dan dinobatkan sebagai juara..tetapi pada hakikatnya, dia tidak mampu bertahan lama diatas, walaupun untuk dua saat. Dia hanya berjaya mencapai sasaran, namun untuk bertahan tidak. Selepas berjaya mencapai ketinggian lompat yang ditetapkan, dia akan jatuh semula juga ke bawah. Itu lah serba sedikit berkenaan dengan perkataan lompat. Apabila perkataan "lompat" ini gunakan pula oleh orang-orang tertentu kepada pihak yang lain, ianya agak nakal bunyinya. Walau apa-apa pun kita tidak dapat mengelak dari mengguna perkataan itu, kerana tiada ada perkataan lain yang sesuai untuk mereka-mereka yang ada niat ke arah itu. Dalam pada itu, kita perlulah bersikap tunggu dan lihat apakah yang akan berlaku selepas ini. Jika benar dakwaan mengatakan ada yang akan melompat, bermakna individu tersebut adalah pengkhianat dan telah menodai kepercayaan rakyat yang diwakilinya. Puluhan ribu rakyat yang memilih dia, mungkin puluhan ribu juga rakyat akan menolak dia. Tidak mungkin rakyat merestui orang yang telah mereka pilih melalui sistem demokrasi, menjadi pemimpin mereka melalui cara yang salah. Rakyat pun bijak memilih.

1 ulasan:

True Heart Finder berkata...

Lompat jangan tak lompat...tapi jangan lompat sampai patah kaki sudah..hehe

Arkib Blog